Artikel

Fitbit meluncurkan studi baru yang bertujuan untuk mendeteksi COVID-19 sebelum gejala muncul

Fitbit baru saja mengumumkan bahwa mereka telah menambahkan studi penelitian COVID-19 baru ke sumber daya dalam aplikasi yang ada tentang penyakit tersebut. Perusahaan telah bekerja sama dengan peneliti medis terkemuka dari Scripps Research Translation Institute dan Stanford Medical Healthcare Innovation Lab untuk berbagi data dari pengguna yang setuju untuk proyek penelitian, dan sekarang telah menambahkan studi dalam aplikasi baru miliknya sendiri.

Di sebuah posting blog Sebelumnya hari ini, Fitibit mengatakan bahwa studi barunya akan mengumpulkan data dari pengguna yang telah, atau mengira mereka telah, terpapar COVID-19 atau penyakit serupa. Peserta dalam penelitian ini harus berusia di atas 21 tahun, tinggal di AS atau Kanada, pernah atau pernah menderita COVID-19, atau mengalami gejala yang mirip dengan penyakit atau flu. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan apakah perangkat yang dapat dikenakan seperti Fitbit Charge 4, Versa 2, dan yang lain dapat membantu mendeteksi timbulnya penyakit yang sangat infeksi seperti COVID-19 sebelum gejalanya mulai muncul menunjukkan.

Untuk berpartisipasi, pengguna hanya perlu membuka aplikasi Fitbit mereka, ketuk Menemukan tab, dan gulir ke bawah ke Penilaian & Laporan bagian. Dari sana, mereka dapat mengetuk Studi Fitbit COVID-19 kartu dan ketuk Memulai untuk menjawab survei singkat. Partisipasi bersifat sukarela, dan pengguna dapat menarik diri dari studi ini kapan saja mereka mau.

Jika Anda memutuskan untuk memeriksa studi ini atau tertarik dengan cara lain Anda dapat berkontribusi, pastikan untuk mengklik tab COVID-19 dari aplikasi Fitbit untuk sumber daya dan studi lainnya.

instagram story viewer