Artikel

Peninjauan dekade: Asisten Google dan Google Home melakukan asisten cerdas dengan benar

Google memiliki dekade yang sangat bermanfaat, dengan merek mendominasi di beberapa bidang. Google Penelusuran sekarang menjadi yang terdepan untuk penelusuran, YouTube adalah platform streaming video terbesar di dunia, dan ada lebih dari dua miliar perangkat Android yang digunakan secara global.

Satu-satunya layanan yang menonjol bagi saya dekade ini adalah Asisten Google. Perusahaan itu bukan yang pertama meluncurkan asisten digital, tetapi di Google Assistant, itu menciptakan sesuatu yang lebih baik daripada yang seperti Siri, Cortana, dan Alexa. Layanan ini memulai debutnya bersama Google Home, speaker pintar yang memulai ambisi rumah terhubung Google, dan bersama-sama mereka terbukti menjadi kombinasi yang manjur.

Verizon menawarkan Pixel 4a hanya dengan $ 10 / bln pada jalur Unlimited baru

Asisten cerdas untuk pembicara cerdas

Anda mungkin tahu apa itu Google Home, tapi saya akan menceritakan dasar-dasarnya. Ini adalah speaker pintar silinder dengan integrasi Asisten Google yang terhubung ke jaringan Wi-Fi rumah Anda. Ini mencakup dua mikrofon jarak jauh yang mengambil suara Anda dari seluruh ruangan dan permukaan kontrol di bagian atas yang memungkinkan Anda menyesuaikan volume dan pemutaran musik. Ada juga tombol di bagian belakang untuk mematikan mikrofon, dan speaker terpasang di pangkalan yang memiliki driver 2 inci dengan dua radiator pasif 2 inci.

Permukaan kontrol memiliki LED berwarna yang menyala saat speaker aktif mendengarkan, dan Anda bisa memanggil Asisten dengan mengucapkan, "Ok Google" atau "Hai Google". Digital integrasi asisten memungkinkan Anda mendapatkan pembaruan tentang segala hal mulai dari perjalanan kerja, peringatan cuaca, pembaruan olahraga dan berita, berita harian, streaming musik, mengontrol lampu pintar, dan sebagainya lebih banyak.

Bagian terbaik tentang Asisten di Google Home adalah kemampuannya untuk terhubung dengan layanan pihak ketiga, yang secara signifikan memperluas rangkaian fiturnya. Anda dapat mengalirkan musik dari Spotify, Pandora, Deezer, YouTube Music, dan lainnya; kendalikan lampu smart dari lebih dari seratus merek, dan bahkan pesan perjalanan di Uber hanya dengan mengeluarkan perintah suara. Kemudahan penggunaan bersama dengan daftar fitur yang lengkap membuat Google Home sukses seketika, dan memungkinkan Google berpijak di segmen rumah pintar.

Google Home dan Asisten Bagaimana semua ini dimulai

Google bukanlah yang pertama meluncurkan speaker pintar atau asisten digital (dan seperti yang Anda lihat, konsepnya mirip dengan cara perusahaan lain melakukannya). Amazon memperkenalkan Echo pada tahun 2014, memberi kami pandangan pertama pada Alexa. Itu memulai pertempuran udara komputasi ambient, dan Google membutuhkan sesuatu untuk mengatasi Echo. Google Home adalah jawabannya, dan speaker silinder adalah etalase ideal untuk Asisten Google.

Google meluncurkan Google Home kembali di I / O 2016 seharga $ 129, dengan perangkat yang beredar pada bulan Oktober 2016. Sementara perangkat menandai perampokan Google ke dalam kategori speaker pintar, itu bukan produk rumah terhubung pertama raksasa pencarian itu. Itu Chromecast seharga $ 35 menjadi kuat pada saat itu, dan Google mengooptasi perangkat keras dari Chromecast dan menambahkan speaker untuk membuat Google Home.

Google bukan yang pertama memperkenalkan asisten digital, tetapi dengan Asisten Google, Google menetapkan tolok ukur untuk industri.

Perangkat keras yang ditawarkan dengan Google Home hanyalah salah satu bagian dari cerita; apa yang benar-benar membuat perangkat menonjol adalah kemampuan Asisten. Meskipun Amazon adalah yang pertama memasarkan dengan asisten digital, Google menggunakan Asisten jauh lebih halus. Asisten Google memanfaatkan harta karun informasi perusahaan untuk memberikan hasil yang lebih bermakna untuk permintaan pengguna, dan karena Google terus menambahkan lebih banyak fitur, ini menjadi layanan yang unggul dalam hal ini kategori.

Kemampuan Asisten untuk terhubung dengan mulus ke layanan Google segera memberikan keunggulan, saat dibuat hal-hal seperti mengatur peringatan, pengingat, dan diberitahu tentang acara kalender yang akan datang sebanyak itu lebih mudah. Namun, fitur yang menentukan - dan salah satu yang membuatnya menonjol - adalah fakta bahwa ia dapat memanfaatkan Google Grafik Pengetahuan, memberi Anda akses ke semua informasi yang telah diindeks oleh raksasa penelusuran selama dua terakhir dekade.

Tentu saja, menjadi yang pertama memasarkan dengan speaker pintar memungkinkan Amazon menawarkan kompatibilitas yang lebih baik dengan vendor rumah pintar pihak ketiga. Namun, dengan memperkenalkan asisten digital yang jauh lebih berguna, Google dapat menutup celah tersebut dengan cepat.

Awal dari ekosistem baru

Google terus mengembangkan fitur Asisten selama bertahun-tahun, menambahkan dukungan multibahasa, pertanyaan tindak lanjut, panggilan video dan audio, rutinitas, dan banyak lagi. Pembelajaran mesin membutuhkan kumpulan data yang besar untuk menampilkan rekomendasi yang berguna, dan tidak ada yang memiliki basis pengetahuan informasi yang lebih luas selain Google. Selama bertahun-tahun, Google dapat memanfaatkan skala ini untuk menghadirkan Asisten ke lebih banyak perangkat. Sekarang diinstal di lebih dari satu miliar ponsel Android, dan sudah diinstal sebelumnya di ponsel baru.

Di bagian depan perangkat, Google membangun kesuksesan Google Home dengan memperkenalkan Home Mini, dan menindaklanjutinya dengan Nest Mini awal tahun ini. Ada juga a Google Home Max, dan Nest Hub, yang memiliki layar berukuran 7 inci. Lalu ada Nest Hub Max, yang memiliki layar 10 inci dan kamera internal untuk panggilan video Duo. Tentu, ekosistem perangkat tidak seluas apa yang berhasil dicapai Amazon dengan Echo dan Alexa, tetapi fakta bahwa Anda dapat menggunakan Asisten di ponsel Anda memberi Google keunggulan.

Secara pribadi, saya menggunakan Google Home saya sepanjang hari untuk streaming musik, pengingat, menyetel timer, dan berinteraksi dengan Asisten. Ini lebih nyaman daripada mengeluarkan ponsel saya untuk melakukan tindakan yang sama. Saya memiliki beberapa speaker yang tersebar di sekitar rumah yang semuanya terhubung melalui Chromecast Audio atau memiliki fitur Protokol transmisi, dan Google Home melakukan pekerjaan yang hebat untuk mengalirkan musik ke semua perangkat hanya dengan mengeluarkan suara perintah.

Meskipun memulai debutnya tiga tahun lalu, Google Home masih dijual hingga hari ini. Siklus hidup untuk produk rumah pintar jauh lebih lama daripada ponsel, dan perangkat keras itu sendiri tidak berubah, Google telah meluncurkan serangkaian pembaruan selama bertahun-tahun yang membuat Google Home jauh lebih baik produk.

Dengan Google Home and Assistant, Google menciptakan etalase yang sempurna untuk kategori rumah yang terhubung. Desain minimalis dengan Google Home memastikan itu tidak menarik perhatian sendiri, dan dengan Asisten itu mengatur standar. Tentu, Amazon sampai di sana lebih dulu dengan Alexa, tetapi Google-lah yang menunjukkan kepada kita betapa berguna asisten digital dalam kehidupan sehari-hari.

Harish Jonnalagadda

Harish Jonnalagadda adalah Editor Regional di Android Central. Sebagai perancang perangkat keras yang telah direformasi, dia sekarang menghabiskan waktunya untuk menulis tentang pasar handset India yang sedang berkembang. Sebelumnya, dia sering merenungkan makna hidup di IBM. Hubungi dia di Twitter di @tokopedia.

instagram story viewer